BeritaRiau

65 Tahun Provinsi Riau : Riau Unggul atau Tumpul ?

Euforia Semarak Peringatan Hari Ulang Tahun Provinsi Riau ke- 65 yang bertepatan pada tanggal 9 Agustus 2022 ini tentunya menjadi autokritik bagi Pemerintah Provinsi Riau yang mengangkat tagline Riau Unggul dengan kondisi realitas Kesejahteraan Rakyat Riau yang Tumpul.

Apabila Tema Riau Unggul yang disematkan dalam perayaan Hari Ulang Tahun Riau kali ini merujuk pada Sumber Daya Alam yang dimiliki Provinsi Riau seperti Lahan Perkebunan Kelapa Sawit Terluas (Sekitar 3 Juta Hektar) dan Daerah Penghasil Minyak Bumi terbesar (365 Ribu barel per/hari) di Indonesia mungkin saja Provinsi Riau Unggul dalam hal kepemilikan Sumber Daya Alam bukan Kemanfaatan yang didapatkan dari Sumber Daya Alam yang dimiliki. Lebih tepatnya Unggul dalam hal menjadi Sapi Perah yang hasil perahannya sendiri tidak dapat dinikmati oleh Rakyat yang hidup di Tanah Melayu Riau yang sangat dihormati dan bermarwah ini.

Berdasarkan Hasil Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) menunjukan prevalensi anak di bawah lima tahun (balita) yang mengalami stunting di Provinsi Riau sebesar 23,3%, ini tentunya menjadi ancaman terhadap kualitas Sumber Daya Manusia dan bukti nyata dari tumpulnya kesejahteraan Rakyat Riau.

Persoalan Fluktuasi Harga TBS Sawit di Provinsi Riau yang didominasi Penurunan terhadap Harga TBS Sawit yang sangat kontradiktif dengan Harga Pembelian Pupuk yang semakin meningkat Tajam sehingga membuat Petani Sawit semakin resah dan menjerit. Tidak hanya itu kenaikan Harga Pembelian Pupuk untuk jenis Bahan Pangan juga tidak kalah meroket juga kenaikan harganya, sehingga harga pangan yang di jual di pasaran secara konsisten terus naik sehingga menimbulkan keresahan bagi Penjual atau Pembeli di Riau “harga sekilo cabai saja bisa seharga sekilo daging sapi”.

Alih-alih mendapat kesejahteraan dengan adanya lahan perkebunan sawit yang terluas di Indonesia, realitas yang dihadapi Rakyat Riau ialah kesengsaraan melalui kabut Asap yang merupakan dampak dari kebakaran lahan dan hutan hutan di Provinsi Riau yang saat ini sudah mulai terjadi dan dirasakan oleh Rakyat Riau.

Meskipun Provinsi Riau berada pada urutan pertama sebagai daerah Penghasil Minyak Bumi terbesar di Indonesia, namun untuk Harga Bahan Bakar Provinsi Riau masih masuk ke dalam daftar dengan harga yang tinggi untuk Bahan Bakar Minyak (BBM) baik jenis subsidi maupun non-subsidi dibandingkan dengan Provinsi lain. Padahal Provinsi tersebut juga tidak sebagai Produksi Minyak Bumi atau Produksinya lebih kecil dari angka Produksi Minyak Bumi di Riau.

Dengan Sumber Daya Alam yang sangat kaya di Provinsi Riau namun hal tersebut juga sangat kontradiktif dengan kondisi realitas miskinnya infrastruktur di Provinsi Riau, mulai dari jalan, jembatan, gedung-gedung yang tidak hanya perlu adanya perbaikan tapi sampai sangat minim keberadaan serta kepedulian terhadap infrastruktur tersebut.

Pemerintah Provinsi Riau jangan sampai menutup seluruh panca inderanya dengan kondisi yang terjadi di tengah-tengah Rakyat Riau saat ini. Euforia semarak Hari Ulang Tahun Provinsi Riau harusnya menjadi sebuah refleksi mendalam terhadap realitas pelbagai macam permasalahan yang terjadi pada masyarakat Riau.

Euforia Semarak Hari Ulang Tahun Provinsi Riau yang ke 65 ini tentu tidak akan bertahan lama, sementara kondisi ketidakpastian terhadap kesejahteraan Rakyat Riau sudah sejak lama dirasakan.

Oleh karena itu KAMMI Wilayah Riau menghadiahi Pemerintah Provinsi Riau melalui “Kado Ulang Tahun Dari KAMMI Riau” melalui 6 Pesan Mendalam :

1. Sumberdaya Alam melimpah Rakyat Riau semakin Susah;
2. Harga Pangan Semakin Mahal;
3. Harga Sawit Murah Petani Susah;
4. Kaya Sumber Daya Alam Miskin Infrastruktur;
5. Harga Pupuk Tinggi Petani Riau Memjerit;
6. Kabut Asap mulai kelihatan, Kebakaran Lahan dan Hutan bermunculan.

Tags
Menampilkan lebih banyak

Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close